Saturday, August 7, 2010

Ke mana perginya doa-doaku?




Setiap hari kita berdoa. Berdoa untuk pelbagai perkara yang kita mahukan, sama ada di dunia ataupun di akhirat.

Pelajar2 berdoa untuk berjaya dgn cemerlang.....

Ibubapa berdoa untuk kejayaan anak2...

Peniaga berdoa untuk keuntungan yang berganda....

Pesakit2 berdoa untuk cepat sembuh.....

Namun dalam pada kita berdoa dan meletakkan pergantungan sepenuhnya kepada Allah, pernahkah kita tertanya-tanya kenapa doa kita tidak dimakbulkan? Sudah penat rasanya bangun malam....dan telah banyak air mata yang membasahi dalam memohon pada-Nya. Siang malam kita berdoa.... tetapi masih belum di makbulkan. Kegagalan demi kegagalan berlaku.

Ke manakah perginya doa-doa ku Ya Allah?

Kadang2 iman yang lemah ini bertanya-tanya pada diri. Mengapa terlalu lambat rasanya doa2 ku dimakbulkan. Terlalu lamanya diri ini menunggu dan menanti, namun impian masih belum menjadi kenyataan. Ya Allah.... makbulkanlah doa-doaku.....

Bertanya-tanya pada diri, mencari jawapan di sebalik semua ini.

So when the time is hard
There’s no way to turn
As HE promise HE will Always Be There
To bless us with HIS love and HIS mercy
Coz, as HE promise HE will Always Be There
HE’s always watching us, guiding us
And HE knows what’s in all in our heart

So when you lose your way

To Allah you should turn

As HE promise HE will Always Be There… (Maher zain)



Jangan bersedih wahai hati. Walaupun doa-doamu kelihatannya tidak dimakbulkan, Allah Maha Mengetahui.

“Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) yang perlahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas”. (Surah al-‘Araf, 55).

Rendahkanlah diri ini ketika memohon kepada-Nya. Jangan meminta dlm keadaan terburu-buru, dan letakkanlah sepenuh pengharapan pada Nya.

Janganlah sekali-kali bersangka buruk kepada Allah. Sesungguhnya Allah telah berjanji terhadap setiap makhluk yg berdoa, bahawa ia akan dimakbulkan.

“Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu”. (Surah Ghafir, 60).

Teruskan berdoa tanpa rasa keraguan dalam hati. Kepada Allah diletakkan segala pengharapan dan pergantungan sepenuhnya.

“Berdoalah kamu kepada Allah dalam keadaan kamu yakin dengan kemustajabannya. Ketahuilah sesungguhnya Allah tidak menerima doa dari jantung hati yang lalai dan alpa” (Riwayat al-Tirmizi, dinilai sahih oleh al-Albani).

Kita sentiasa mengharapkan doa kita dimakbulkan dalam bentuk yang sama seperti yg kita minta. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Allah mungkin menggantikan doa itu dgn sesuatu yg lebih baik, memberi pengampunan dosa, memelihara kita dari keburukan atau musibah, ataupun Allah menggantikan doa itu dengan sesuatu yang lebih baik lagi di akhirat kelak.

“Tiada seorang muslim yang berdoa dengan suatu doa yang tiada dalamnya dosa, atau memutuskan silaturahim melainkan Allah akan memberikan kepadanya salah satu dari tiga perkara: samada disegerakan kemakbulan, atau disimpan untuk diberikan pada hari akhirat, ataupun dijauhkan keburukan yang sepadan dengannya”. (Riwayat Ahmad, Al-Bazzar dan Abu Ya’la dengan sanad yang sahih)

Alhamdulillah... subhanallah.... ada jawapan di sebalik semuanya.

Wahai hati, berhentilah bersedih. Sapulah air matamu atas sebuah kekecewaan yang tidak berasas. Teruskan berdoa, kerana itu tanda menjadi seorang hamba. Letakkan pengharapan sepenuhnya hanya pada Allah. Telah dijanjikan kebaikan yang tidak ternilai di sebalik doa-doa itu. Yakinilah dlm hati... janji Allah itu benar.

« Sentiasa doa dimustajabkan untuk seorang hamba Allah selagi mana dia tidak berdoa untuk membuat sesuatu dosa, atau memutuskan silaturrahim, selagi dia tidak tergopah-gapah ». Ditanya baginda : « Apa itu tergopoh-gapah ? ». Sabda baginda : «Apabila dia berkata : aku telah pun berdoa ! aku telah pun berdoa !, tetapi aku tidak nampak pun dimustajabkan untukku, lalu dia berhenti ketika itu dan meninggalkan doa » (Riwayat Muslim).

Ya Allah, ampunkan diri ini kerana terlalu gopoh dlm berdoa, terlalu pantas berputus asa dan terlupa dengan janji-janji Mu. Wallhualam.



Hanisah Azhari
Ipoh


(Olahan dari http://drmaza.com/home/index.php?s=doa+mustajab)

1 comment:

  1. Alhamdulillah.....

    terima kasih telah berbagi 0_0

    ReplyDelete